Politik. Apakah itu?

Seorang anak kecil bertanya pada ayahnya,”Ayah, dapatkah kau jelaskan apakah politik itu?”

Ayah berkata,”Nak, Ayah akan kasih dalam bentuk analogi ya..”

Anak, “Silakan Pak.”

Ayah, “Ayah adalah pencari nafkah bagi keluarga, jadi sebutlah Ayah ini KAPITALISME. Ibumu, dia adalah pengatur keuangan, sehingga kita sebut dia PEMERINTAH. Kami disini untuk memenuhi kebutuhanmu sehingga kau kita sebut RAKYAT. Bibi pembantu kita anggap sebagai BURUH. Adikmu yang masih bayi, kita sebut dia MASA DEPAN. Sekarang pikirkanlah hal ini dan pertimbangkanlah apakah ini masuk akal bagimu.

Anak tersebut masuk ke kamarnya dan memikirkan apa yang baru saja dikatakan ayahnya.

Tengah malam, dia mendengar adiknya menangis, lalu dia bangun dan, memeriksanya, dan dia menemukan adiknya basah kuyup dan kotor karena adiknya, pipis dan buang air besar.

Anak itu lantas pergi ke kamar orang tuanya dan, melihat ibunya sedang tidur nyenyak dan mendengkur. Dia tak ingin membangunkan, ibunya, karenanya, ia pergi ke kamar pembantu. Pintunya terkunci, dan dia, mengintip dari lubang kunci dan melihat ayahnya sedang bercinta dengan si pembantu.

Dia menyerah dan kembali ke kamarnya. Pagi berikutnya, anak kecil itu berkata pada ayahnya, “Kurasa sekarang aku, mengerti apa itu politik.”

Ayah menjawab, “Bagus, Nak, ceritakan padaku pendapatmu tentang politik.”

Si anak segera menjawab, “Ketika pemerintah tertidur, Kapitalisme segera memanfaatkan Buruh sepuas2nya, shg Rakyat terabaikan dan Masa depan berada dalam kesulitan besar…”

Ayah, “(*&^^$#@!$%^^&&^^*!!!!


About this entry